logo fazpass
Home » Blog » Security » Panduan Lengkap untuk Mencegah Penipuan E-commerce

Panduan Lengkap untuk Mencegah Penipuan E-commerce

Penipuan e-commerce menjadi ancaman yang serius bagi pelaku bisnis online. Dengan meningkatnya jumlah transaksi online, peluang bagi para penipu untuk mengeksploitasi celah keamanan juga ikut bertambah. Penipuan e-commerce dapat merugikan bisnis dalam berbagai bentuk, mulai dari penyalahgunaan kartu kredit, pengambilalihan akun, hingga manipulasi promosi dan pengembalian barang. Dampak dari penipuan ini tidak hanya berupa kerugian […]
by Fazpass Indonesia
April 28, 2024
Image by katemangostar on Freepik

Penipuan e-commerce menjadi ancaman yang serius bagi pelaku bisnis online. Dengan meningkatnya jumlah transaksi online, peluang bagi para penipu untuk mengeksploitasi celah keamanan juga ikut bertambah. Penipuan e-commerce dapat merugikan bisnis dalam berbagai bentuk, mulai dari penyalahgunaan kartu kredit, pengambilalihan akun, hingga manipulasi promosi dan pengembalian barang.

Dampak dari penipuan ini tidak hanya berupa kerugian finansial langsung, tetapi juga meliputi kerusakan reputasi jangka panjang yang bisa mengurangi kepercayaan konsumen. Ketika konsumen merasa tidak aman, mereka mungkin akan menghindari melakukan transaksi, yang kemudian berdampak pada penurunan penjualan dan pertumbuhan bisnis. Selain itu, biaya untuk mengatasi dampak penipuan, seperti sistem keamanan yang lebih ketat dan proses verifikasi yang lebih kompleks, juga dapat meningkat.

Oleh karena itu, penting bagi para pelaku bisnis e-commerce untuk memahami jenis-jenis penipuan yang dapat terjadi dan mengimplementasikan strategi pencegahan yang efektif. Dengan mengedepankan pencegahan dan deteksi dini, bisnis dapat terhindar dari potensi kerugian besar dan memastikan kelangsungan operasional yang aman dan sehat. 

Apa itu penipuan e-commerce?

Penipuan e-commerce adalah sebuah bentuk kejahatan online yang secara khusus menargetkan transaksi pada platform e-commerce. Skenario umum dari penipuan ini meliputi penggunaan informasi kartu kredit dan identitas yang dicuri oleh penjahat siber untuk melakukan pembelian barang di situs e-commerce. Dalam kebanyakan kasus, kerugian finansial akibat transaksi curang ini akan ditanggung oleh pemilik bisnis e-commerce itu sendiri.

Salah satu jenis penipuan yang sering terjadi adalah penipuan pengambilalihan akun, di mana penjahat siber berhasil mendapatkan akses terhadap kredensial login pelanggan yang sah. Mereka kemudian menggunakan akses tersebut untuk membeli barang dengan menggunakan akun pelanggan tersebut tanpa sepengetahuannya. Jenis penipuan ini tidak hanya menyebabkan kerugian finansial, tetapi juga merusak kepercayaan pelanggan terhadap platform e-commerce yang bersangkutan.

Tren Terkini dalam Penipuan E-commerce

Penipuan e-commerce terus berkembang dengan metode yang semakin canggih. Para pelaku terus mengembangkan teknik baru untuk mengeksploitasi celah keamanan yang ada, menjadikan hal ini semakin kompleks bagi pemilik bisnis e-commerce. 

Beberapa tren penipuan e-commerce yang sedang berkembang termasuk penggunaan kecerdasan buatan oleh penjahat untuk menciptakan pola penipuan yang lebih sulit terdeteksi.

Penting bagi pelaku e-commerce untuk terus memperbaiki diri dengan tren terbaru dalam penipuan e-commerce dan mengadaptasi solusi keamanan terkini untuk melindungi bisnis dan pelanggan mereka. Kesiapsiagaan dan pencegahan proaktif menjadi kunci dalam menghadapi tantangan yang terus berkembang ini.

Apa saja modus umum penipuan di dunia digital?

Untuk melindungi diri, penting bagi pemilik bisnis dan konsumen untuk memahami berbagai jenis penipuan yang mungkin mereka hadapi. Berikut adalah analisis mendetail tentang beberapa jenis penipuan yang umum dan kurang dikenal:

Penipuan Transaksi

Ini adalah tipe kejahatan e-commerce yang paling umum, di mana pelaku menggunakan informasi kartu kredit curian untuk membeli barang dari toko online. Pelaku seringkali mendapatkan data kartu kredit dari deep web atau dengan mencuri fisik kartu kredit dan mencatat informasi pentingnya. Dalam beberapa kasus, barang yang dibeli dikirim ke alamat reshippers untuk menghindari pelacakan.

Penipuan Pengambilalihan Akun (ATO)

ATO terjadi ketika pelaku mendapatkan akses ke akun pengguna yang sah di platform e-commerce dan menggunakan akun tersebut untuk melakukan transaksi. Teknik yang umum digunakan untuk mendapatkan akses ini termasuk serangan brute force, credential stuffing, pembelian kredensial dari deep web, dan skema phishing. ATO tidak hanya menyebabkan kerugian finansial tetapi juga dapat merusak reputasi toko online.

Penipuan Ramah dan Penyalahgunaan Chargeback

Dikenal juga sebagai penipuan chargeback, modus ini melibatkan pelaku yang melakukan pembelian, menerima barang, kemudian meminta pengembalian dana dengan mengklaim bahwa barang tidak pernah diterima atau telah dikembalikan meskipun sebenarnya tidak. Ini membuat penjual menanggung kerugian karena harus membayar jumlah yang sama ke jaringan/bank kartu kredit.

Penipuan Pengembalian Dana

Penipuan ini sering terjadi ketika penipu menggunakan kredensial kartu kredit curian untuk melakukan pembelian dan kemudian meminta pengembalian dana ke metode pembayaran alternatif dengan alasan kartu kredit telah ditutup. Ini memungkinkan penipu untuk mendapatkan uang tunai tanpa mengembalikan biaya pada kartu kredit yang sebenarnya.

Penipuan Promosi dan Afiliasi

Pelaku penipuan ini memanfaatkan program promosi dan afiliasi dengan menggunakan informasi palsu atau manipulasi untuk mendapatkan keuntungan yang tidak sah, seperti komisi atau diskon, tanpa memenuhi syarat yang sebenarnya.

Penipuan Triangulasi

Dalam skema ini, penipu menjual barang yang tidak mereka miliki kepada pembeli dan kemudian menggunakan informasi kartu kredit curian untuk membeli barang tersebut dari toko lain yang dikirim langsung ke pembeli. Ini membuat penipu mendapatkan uang tanpa pernah menyediakan barang sendiri.

Penipuan Intersepsi

Penipuan ini melibatkan perubahan alamat pengiriman setelah transaksi telah dilakukan. Pelaku biasanya mengakses akun korban atau memanipulasi proses pengiriman sehingga barang dikirim ke alamat yang dikontrol oleh pelaku.

Penipuan Persisten Lanjutan

Skema penipuan ini melibatkan serangan berkelanjutan dan sistematis terhadap target yang sama, seringkali menggunakan metode yang berbeda-beda untuk menghindari deteksi dan meningkatkan efektivitas penipuan.

Setiap jenis penipuan ini menunjukkan pentingnya keamanan yang kuat dan kesadaran yang tinggi di antara pengguna dan pemilik bisnis e-commerce. Melalui pemahaman dan pencegahan yang efektif, kerugian signifikan baik dalam bentuk finansial maupun reputasi dapat diminimalkan.

 

Apa yang perlu dilakukan pemilik bisnis untuk mengantisipasi kecurangan pada transaksi e-commerce?

Pencegahan penipuan e-commerce memerlukan penerapan strategi dan teknologi yang tepat untuk melindungi bisnis dan konsumen dari kejahatan digital yang semakin canggih. Berikut adalah panduan terintegrasi untuk memilih teknologi yang tepat dan bermitra dengan entitas yang dapat mendukung keamanan transaksi:

Memilih Solusi Teknologi yang Tepat

Pemilihan teknologi yang sesuai sangat krusial dalam membangun pertahanan yang efektif terhadap penipuan:

  • Pastikan teknologi yang dipilih merupakan all-in-one platform yang mudah diintegrasikan dengan sistem yang sudah ada.
  • Solusi yang dipilih harus dapat tumbuh bersamaan dengan perkembangan bisnis.
  • Pilih solusi dengan rekam jejak keamanan yang kuat, yang dibuktikan melalui ulasan positif dari pengguna lain dan sudah bersertifikasi ISO 27001.

Bermitra dengan payment processor dan Bank

Kemitraan dengan payment processor dan bank yang terpercaya sangat penting:

  • Pilih mitra dengan reputasi baik dan histori keamanan yang terbukti.
  • Mitra harus menawarkan fitur keamanan terbaru, seperti multifactor authentication dan pemantauan transaksi real-time.
  • Pilih prosesor yang menyediakan pengalaman pengguna yang lancar tanpa mengorbankan keamanan.

Inovasi 

Peningkatan keamanan melalui inovasi teknologi tidak hanya meningkatkan keamanan tetapi juga mempercepat proses verifikasi, memungkinkan sistem untuk mengidentifikasi perilaku mencurigakan bahkan sebelum transaksi selesai. Selain itu, langkah-langkah berikut dapat membantu dalam menyiapkan bisnis menghadapi tantangan masa depan:

  • Penerapan autentikasi bertahap, autentikasi biometrik, dan multifactor authentication (MFA) seperti Fazpass adalah kunci untuk mengamankan akun pelanggan. Metode-metode ini memberikan lapisan keamanan tambahan yang membuat pelaku penipuan sulit untuk mengakses informasi sensitif atau melaksanakan transaksi tanpa izin.
  • Hindari mengumpulkan data sensitif pelanggan lebih dari yang diperlukan. Strategi ini akan mengurangi risiko jika terjadi kebocoran data, sehingga meminimalkan dampak negatif terhadap bisnis dan pelanggan.
  • Audit platform e-commerce secara teratur untuk menemukan dan memperbaiki kerentanan. Pastikan hal-hal berikut masuk ke dalam proses audit platform e-commerce Anda:
    • Perbarui sistem secara berkala, 
    • Gunakan HTTPS, 
    • Periksa sertifikat SSL, 
    • Enkripsikan semua data dan komunikasi, 
    • Rutin melakukan backup data, dan 
    • Scan malware secara berkala.
  • Mewajibkan nomor CVV untuk transaksi kartu kredit dapat mengurangi risiko penipuan.

Dengan menggabungkan pemilihan teknologi yang tepat, kemitraan yang kuat, dan penerapan metode keamanan yang efektif, bisnis e-commerce dapat lebih baik dalam menghadapi ancaman penipuan di masa depan.

Apa yang harus dilakukan jika terjadi penipuan online?

Jika Anda mengidentifikasi adanya aktivitas penipuan, langkah pertama adalah segera mengisolasi dan menganalisis insiden tersebut untuk mencegah penyebaran kerusakan lebih lanjut. Berikut adalah daftar periksa yang dapat diikuti:

  1. Periksa bukti yang ada seperti log transaksi dan komunikasi dengan pelanggan. Gunakan alat verifikasi untuk menilai kevalidan transaksi yang dilaporkan sebagai penipuan.
  2. Segera hentikan semua aktivitas pada transaksi yang dicurigai untuk mencegah transfer dana lebih lanjut. Tempatkan dana yang terlibat dalam transaksi tersebut di status 'hold' sementara penyelidikan berlangsung.
  3. Informasikan insiden tersebut kepada kepolisian lokal atau lembaga pengatur keuangan yang relevan. Pastikan Anda menyediakan semua informasi yang dibutuhkan untuk mempermudah proses investigasi.
  4. Komunikasikan dengan pelanggan mengenai apa yang terjadi dan apa yang bisa mereka harapkan. Jelaskan langkah-langkah yang sedang diambil untuk menangani masalah ini dan bagaimana mereka dapat melindungi diri sendiri di masa depan.
  5. Lakukan audit keamanan untuk mengidentifikasi bagaimana penipuan tersebut bisa terjadi. Identifikasi kelemahan dalam sistem Anda dan lakukan pembaruan atau perbaikan keamanan untuk mencegah kejadian serupa di masa depan.
  6. Berikan pelatihan ulang untuk karyawan tentang protokol keamanan dan pencegahan penipuan. Pastikan semua anggota tim memahami tanda-tanda peringatan awal dari aktivitas mencurigakan dan tahu cara merespons dengan cepat.

Mengimplementasikan langkah-langkah ini tidak hanya membantu dalam memitigasi insiden penipuan yang telah terjadi tetapi juga memperkuat sistem keamanan Anda terhadap ancaman di masa depan. Memastikan respons yang cepat dan efektif akan meminimalkan kerusakan dan mempertahankan kepercayaan pelanggan Anda.

Kesimpulan

Pentingnya kewaspadaan dan penerapan strategi pencegahan yang efektif dalam bisnis e-commerce tidak bisa dianggap remeh. Dalam dunia yang terus berubah dengan ancaman keamanan yang berkembang, pemilik bisnis harus terus-menerus beradaptasi dan memperbarui sistem mereka untuk mengatasi penipuan dan kejahatan cyber lainnya. Melalui edukasi yang berkelanjutan, pelatihan karyawan, dan penerapan teknologi keamanan terdepan, bisnis bisa mengurangi kerugian finansial dan melindungi reputasi mereka yang berharga. Kesadaran yang tinggi dan langkah proaktif dalam pencegahan akan menempatkan bisnis dalam posisi yang lebih kuat untuk tumbuh dan berkembang di era digital ini.

Selanjutnya, kolaborasi antara platform e-commerce, institusi keuangan, dan pelanggan merupakan kunci dalam membangun ekosistem yang aman. Melalui kemitraan strategis dan penerapan solusi teknologi yang canggih, kita dapat membangun benteng yang kokoh melawan kejahatan e-commerce. Kesiapan untuk menghadapi tantangan keamanan masa depan, bersama dengan respons yang cepat dan efektif terhadap insiden, akan memastikan bahwa e-commerce tetap menjadi saluran yang aman dan menguntungkan untuk semua pihak yang terlibat. Keberlanjutan dan keamanan dalam bisnis e-commerce bukan hanya tanggung jawab pemilik bisnis, tetapi juga semua stakeholder dalam industri ini.

Untuk memastikan keamanan transaksi e-commerce Anda dan menghindari risiko kerugian finansial serta kerusakan reputasi, pertimbangkan penggunaan FazPass. FazPass menawarkan solusi keamanan terintegrasi yang menggabungkan teknologi autentikasi canggih seperti WhatsApp, SMS dan e-mail OTP serta dashboard analytic untuk analisis keamanan real-time demi  melindungi bisnis Anda dari penipuan e-commerce dalam satu platform. 

Frequently Asked Questions

Apa itu penipuan e-commerce?

Penipuan e-commerce adalah kegiatan ilegal yang terjadi dalam transaksi online. Ini termasuk penggunaan informasi kartu kredit yang dicuri, pengambilalihan akun, penyalahgunaan promosi, dan manipulasi pengembalian barang untuk mencuri dari toko online atau konsumen.

Bagaimana cara mengidentifikasi tanda-tanda awal penipuan e-commerce?

Tanda-tanda awal penipuan e-commerce bisa meliputi adanya transaksi yang tidak biasa seperti nilai transaksi yang sangat tinggi atau sangat rendah, perubahan alamat pengiriman yang sering, dan pesanan yang datang dari IP address yang mencurigakan atau lokasi yang tidak biasa. Selain itu, peningkatan chargeback dan keluhan pelanggan juga bisa menjadi indikator adanya penipuan.

Teknologi keamanan apa yang paling efektif untuk mencegah penipuan e-commerce?

Teknologi yang paling efektif meliputi autentikasi multi-faktor, enkripsi data, gateway pembayaran yang aman, serta pemanfaatan machine learning dan kecerdasan buatan untuk menganalisis dan mendeteksi aktivitas mencurigakan. Penerapan teknologi blockchain juga dianggap sebagai inovasi yang menjanjikan untuk peningkatan keamanan transaksi.

Apa yang harus dilakukan bisnis jika terjadi penipuan?

Jika terjadi penipuan, bisnis harus segera memvalidasi klaim tersebut, mengisolasi transaksi yang terkait, dan menghentikan kerugian lebih lanjut. Penting juga untuk melaporkan kejadian tersebut kepada pihak berwenang dan melakukan pemberitahuan kepada pelanggan yang terdampak. Selanjutnya, melakukan analisis untuk menemukan celah keamanan yang ada dan memperkuat sistem keamanan untuk menghindari kejadian serupa di masa depan.

Bagaimana cara pelatihan karyawan dapat membantu mencegah penipuan e-commerce?

Pelatihan karyawan sangat penting karena meningkatkan kesadaran dan kesiapan mereka dalam menghadapi penipuan. Pelatihan harus mencakup pengetahuan tentang berbagai jenis penipuan, cara pengoperasian sistem keamanan yang ada, dan protokol yang harus diikuti saat mendeteksi aktivitas mencurigakan. Karyawan yang terinformasi dengan baik adalah garis pertahanan pertama yang efektif dalam strategi pencegahan penipuan.

 

Tentang Fazpass

Dapatkan ketenangan pikiran dengan mengamankan setiap transaksi dan pelanggan Anda dengan FazPass. Kunjungi situs kami sekarang, atau hubungi kami untuk mempelajari lebih lanjut melalui demo gratis hari ini.

Fazpass merupakan penyedia layanan solusi autentikasi multi-faktor yang membantu perusahaan melalui omni channel dan multi-provider hanya dengan satu kali integrasi API.

Related Articles
Want to Keep Update on Fazpass Blog & Features?
For information about how Fazpass handles your personal data, please see our privacy policy.
fazpass logo
We are a Multi-Factor Authentication Solution Service Provider that helps enterprises engage with Omnichannel and Multi-Provider with just Single API Integration.
Jl. Delima I No. 10 Kav. DKI Meruya Sel., Kec. Kembangan, Kota Jakarta Barat Daerah Khusus Ibukota Jakarta 11610
ISO 27001FIDO_Alliance_Logo-1 1
crossmenuchevron-downchevron-right