logo fazpass
Home » Blog » Authentication » Mengapa Autentikasi Multi-Faktor (MFA) Penting bagi Bisnis Anda?

Mengapa Autentikasi Multi-Faktor (MFA) Penting bagi Bisnis Anda?

Pengertian Autentikasi Multi-Faktor (MFA) Apa itu MFA? Autentikasi Multi-Faktor (MFA) adalah sebuah sistem keamanan yang mengharuskan pengguna untuk memberikan lebih dari satu bukti identitas sebelum mereka dapat mengakses suatu sistem atau layanan online. Sistem ini dirancang untuk memastikan bahwa orang yang mencoba masuk benar-benar adalah orang yang berhak atas akun terkait. MFA biasanya menggabungkan beberapa […]
by Fazpass Indonesia
May 15, 2024
Image by freepik

Pengertian Autentikasi Multi-Faktor (MFA)

Apa itu MFA?

Autentikasi Multi-Faktor (MFA) adalah sebuah sistem keamanan yang mengharuskan pengguna untuk memberikan lebih dari satu bukti identitas sebelum mereka dapat mengakses suatu sistem atau layanan online. Sistem ini dirancang untuk memastikan bahwa orang yang mencoba masuk benar-benar adalah orang yang berhak atas akun terkait. MFA biasanya menggabungkan beberapa jenis autentikasi yang berbeda.

Terdapat tiga jenis faktor utama dalam autentikasi MFA:

  • Kata sandi atau PIN. Informasi ini hanya diketahui oleh pengguna yang sah dan digunakan sebagai langkah pertama dalam proses autentikasi.
  • Faktor kedua mencakup perangkat fisik yang dimiliki pengguna, seperti ponsel atau token keamanan. Contohnya, saat melakukan login, pengguna mungkin akan diminta untuk memasukkan kode OTP (One Time Password) yang dikirimkan ke ponsel mereka.
  • Faktor ketiga mencakup biometrik pengguna, seperti sidik jari, pemindaian wajah, atau pemindaian iris mata. Faktor ini sangat sulit untuk dipalsukan, sehingga memberikan lapisan keamanan yang kuat.

Dengan mengombinasikan beberapa faktor dari kategori yang berbeda, MFA mampu memberikan lapisan perlindungan tambahan. Hal ini membuat proses autentikasi lebih aman karena meskipun salah satu faktor, seperti kata sandi, berhasil dicuri, pelaku kejahatan tetap memerlukan faktor lain untuk bisa mengakses akun tersebut.

Sejarah dan Evolusi MFA

Autentikasi Multi-Faktor bukanlah konsep baru. Sistem keamanan ini mulai dikembangkan pada awal tahun 2000-an sebagai reaksi terhadap meningkatnya insiden keamanan siber. Pada masa itu, metode autentikasi tunggal seperti kata sandi sering kali tidak cukup untuk melindungi akun dari serangan. Oleh karena itu, MFA muncul sebagai solusi untuk menambah lapisan keamanan ekstra.

Pada awalnya, MFA lebih sering digunakan oleh lembaga keuangan dan pemerintah untuk melindungi data sensitif. Seiring dengan meningkatnya kesadaran akan pentingnya keamanan siber, penggunaan MFA semakin meluas ke berbagai sektor, termasuk perusahaan teknologi, layanan kesehatan, bahkan aplikasi media sosial.

Di Eropa, penerapan MFA sangat ketat terutama pada sektor perbankan dan pemerintahan. Banyak negara di Eropa mengadopsi kebijakan keamanan yang mengharuskan penggunaan MFA untuk melindungi data sensitif. Di Amerika Serikat, MFA juga diimplementasikan secara luas oleh lembaga pemerintah, perusahaan, dan organisasi non-profit sebagai bagian dari strategi keamanan mereka.

Pengembangan teknologi MFA juga terus berlanjut. Teknologi biometrik juga semakin canggih dan lebih banyak digunakan. Pemindaian wajah, sidik jari, dan teknologi pengenalan suara kini menjadi bagian integral dari banyak sistem MFA. Kemajuan ini membuat MFA tidak hanya lebih aman tetapi juga lebih mudah digunakan oleh pengguna.

Dengan evolusi yang terus berlanjut, Autentikasi Multi-Faktor tetap menjadi salah satu metode paling efektif untuk melindungi akun dan data sensitif dari ancaman siber. Implementasi MFA yang baik dapat membantu bisnis mengurangi risiko pelanggaran data, meningkatkan kepercayaan pelanggan, dan memastikan kepatuhan terhadap regulasi keamanan yang ketat.

Mengapa MFA penting untuk Bisnis?

Perlindungan Data dan Informasi Sensitif

Keamanan informasi menjadi prioritas utama bagi bisnis. Ancaman siber semakin kompleks dan berkembang, menyebabkan kerugian finansial dan reputasi yang signifikan. Autentikasi Multi-Faktor (MFA) hadir sebagai solusi untuk meningkatkan keamanan data dan sistem bisnis.

MFA memberikan lapisan keamanan tambahan dengan mengharuskan pengguna untuk memberikan lebih dari satu bukti identitas sebelum mendapatkan akses. 

Misalnya, selain memasukkan kata sandi, pengguna juga harus memasukkan kode OTP yang dikirim ke ponsel mereka. Dengan demikian, bahkan jika satu faktor autentikasi dikompromikan, penyerang masih harus melewati lapisan keamanan tambahan. Ini sangat penting untuk melindungi data sensitif seperti informasi keuangan dan data pelanggan dari akses yang tidak sah.

Meningkatkan Kepercayaan Pelanggan

Kepercayaan pelanggan adalah aset berharga bagi bisnis. Ketika pelanggan merasa aman menggunakan layanan Anda, mereka akan cenderung lebih loyal. Implementasi MFA menunjukkan komitmen bisnis Anda terhadap keamanan data pelanggan.

Dengan MFA, pelanggan tahu bahwa akun dan data mereka dilindungi oleh sistem keamanan yang kuat.

Misalnya, dalam industri perbankan, penggunaan MFA memberikan rasa aman kepada nasabah bahwa transaksi dan data mereka terlindungi dari serangan siber. Hal ini tidak hanya meningkatkan kepercayaan pelanggan tetapi juga reputasi bisnis di mata publik.

Memenuhi Standar Kepatuhan dan Regulasi

Banyak regulasi keamanan data, seperti General Data Protection Regulation (GDPR) di Eropa, mengharuskan bisnis untuk menerapkan langkah-langkah keamanan yang ketat, termasuk MFA. Di Indonesia, Undang-Undang Perlindungan Data Pribadi (PDP) juga mengamanatkan standar keamanan yang tinggi untuk melindungi data pribadi. Kepatuhan terhadap regulasi ini penting untuk menghindari denda besar dan menjaga reputasi bisnis.

Kepatuhan terhadap regulasi ini penting untuk menghindari denda besar dan menjaga reputasi bisnis.

MFA membantu bisnis memenuhi persyaratan regulasi dengan menambahkan lapisan perlindungan tambahan terhadap data pengguna. 

Misalnya, di sektor kesehatan, Health Insurance Portability and Accountability Act (HIPAA) di Amerika Serikat mengharuskan penerapan keamanan yang kuat untuk melindungi data pasien. Dengan menggunakan MFA, bisnis tidak hanya mematuhi regulasi ini tetapi juga memastikan bahwa data sensitif tetap aman dari potensi pelanggaran. 

Demikian pula, dalam konteks Undang-Undang PDP di Indonesia, implementasi MFA memastikan bahwa data pribadi pengguna dilindungi dari akses tidak sah dan potensi pelanggaran data. Hal ini tidak hanya membantu bisnis untuk mematuhi persyaratan hukum tetapi juga memperkuat kepercayaan publik terhadap komitmen bisnis dalam menjaga privasi dan keamanan data pelanggan.

Mengurangi Risiko Kerugian Finansial

Serangan siber dapat menyebabkan kerugian finansial yang signifikan, baik melalui pencurian data maupun biaya pemulihan sistem yang terkena dampak. Dengan menggunakan MFA, bisnis dapat mengurangi risiko ini secara signifikan. 

MFA mempersulit penjahat siber untuk mendapatkan akses ke sistem, sehingga mengurangi kemungkinan terjadinya pembobolan.

Selain itu, dengan mengurangi insiden keamanan, bisnis dapat menghemat biaya yang biasanya dikeluarkan untuk pemulihan pasca-serangan dan perlindungan hukum. Hal ini menjadikan MFA sebuah investasi jangka panjang yang tepat untuk melindungi aset berharga bisnis dari ancaman yang terus berkembang.

Cara Kerja Autentikasi Multi-Faktor

Autentikasi Multi-Faktor (MFA) berfungsi dengan meminta beberapa bentuk verifikasi identitas dari pengguna sebelum memberikan akses ke suatu sistem atau aplikasi. Proses autentikasi dengan MFA melibatkan beberapa langkah untuk memastikan identitas pengguna:

  • Pendaftaran Awal: Pengguna mendaftar dengan nama pengguna dan kata sandi, serta menautkan faktor tambahan seperti perangkat ponsel atau data biometrik.
  • Login Awal: Saat login, pengguna memasukkan nama pengguna dan kata sandi. Sistem kemudian meminta verifikasi tambahan.
  • Permintaan Verifikasi Tambahan: Sistem akan mengirim kode OTP ke perangkat pengguna, meminta jawaban atas pertanyaan keamanan, atau meminta verifikasi biometrik.
  • Verifikasi Tambahan: Pengguna memasukkan informasi tambahan, yang kemudian diverifikasi oleh sistem.
  • Akses Diberikan atau Ditolak: Jika semua informasi sesuai, akses diberikan. Jika tidak, akses ditolak.

Dengan meminta lebih dari satu jenis verifikasi identitas, MFA mempersulit akses ilegal untuk masuk ke dalam akun atau sistem secara tidak sah. Kombinasi dari beberapa faktor verifikasi menjadikan keamanan lebih kokoh dan memberikan perlindungan tambahan terhadap serangan siber.

Teknologi Pendukung MFA

Teknologi modern telah memberikan pembaruan yang signifikan terhadap penerapan dan efektivitas Autentikasi Multi-Faktor (MFA). Berikut ini adalah beberapa teknologi utama yang mendukung MFA dan meningkatkan keamanannya.

Apa itu MFA Adaptif?

MFA adaptif, juga dikenal sebagai autentikasi berbasis risiko, adalah pendekatan yang menyesuaikan tingkat verifikasi berdasarkan analisis risiko real-time. Sistem ini menggunakan data seperti lokasi, perangkat, waktu, dan perilaku pengguna untuk menilai risiko dari setiap upaya login.

Jika sistem mendeteksi sesuatu yang mencurigakan atau tidak biasa, seperti login dari perangkat baru atau lokasi yang jauh, sistem akan meningkatkan tingkat autentikasi dengan meminta faktor verifikasi tambahan. Sebaliknya, jika semua parameter sesuai dengan pola normal pengguna, sistem dapat mengurangi jumlah verifikasi yang diperlukan untuk kenyamanan pengguna.

Peran Kecerdasan Buatan

Kecerdasan Buatan (AI) memainkan peran penting dalam memperkuat sistem MFA. AI dapat digunakan untuk:

  • Menganalisis pola perilaku pengguna, 
  • Mendeteksi aktivitas mencurigakan, dan 
  • Memberikan peringatan dini terhadap potensi ancaman keamanan. 

Dengan AI, sistem MFA dapat menyesuaikan tingkat keamanan berdasarkan analisis risiko real-time, sehingga hanya pengguna yang sah yang dapat mengakses sistem.

Sebagai contoh, jika AI mendeteksi upaya login dari lokasi yang tidak biasa atau perangkat yang tidak dikenali, sistem dapat meminta verifikasi tambahan atau bahkan memblokir upaya tersebut. Penggunaan AI dalam MFA memastikan bahwa keamanan tetap dinamis dan adaptif terhadap ancaman baru.

Biometrik 

Biometrik adalah salah satu metode autentikasi yang paling andal dan sulit untuk dipalsukan. Teknologi biometrik menggunakan karakteristik unik pengguna, seperti sidik jari, pemindaian wajah, atau pemindaian iris mata, untuk memverifikasi identitas.

Keuntungan utama dari biometrik adalah kenyamanannya. Pengguna tidak perlu mengingat kata sandi atau membawa perangkat tambahan. Mereka hanya perlu menggunakan bagian tubuh mereka yang unik untuk mendapatkan akses. 

Teknologi biometrik yang canggih juga semakin sulit untuk diakali, memberikan lapisan keamanan tambahan yang sangat diperlukan dalam lingkungan bisnis yang kompleks.

Metode Autentikasi Berbasis Lokasi

Autentikasi berbasis lokasi adalah metode lain yang dapat digunakan dalam sistem MFA. Dengan menggunakan teknologi GPS dan data IP, metode ini memanfaatkan informasi geografis pengguna untuk memverifikasi identitas. Misalnya, jika upaya login dilakukan dari lokasi yang tidak biasa atau berbeda dari lokasi biasanya, sistem dapat meminta verifikasi tambahan atau menolak akses.

Dengan memanfaatkan teknologi pendukung seperti AI, biometrik, dan autentikasi berbasis lokasi, serta menerapkan MFA adaptif, bisnis dapat meningkatkan keamanan mereka secara signifikan. Teknologi ini tidak hanya membuat MFA lebih efektif tetapi juga memastikan bahwa pengguna memiliki pengalaman yang mulus dan aman.

Manfaat MFA Adaptif

MFA adaptif menawarkan beberapa manfaat penting bagi bisnis, antara lain:

  • Dengan menyesuaikan tingkat autentikasi berdasarkan risiko, MFA adaptif dapat memberikan perlindungan yang lebih kuat terhadap upaya akses yang mencurigakan atau tidak sah.
  • Pengguna tidak selalu harus melalui proses verifikasi yang berlapis jika sistem menilai risiko login rendah. Hal ini mampu meningkatkan kenyamanan dan kepuasan pengguna.
  • Dengan menargetkan upaya verifikasi tambahan hanya pada kasus berisiko tinggi, MFA adaptif mengurangi beban pada sistem dan tim keamanan, sehingga mereka dapat fokus pada ancaman yang lebih serius.
  • Banyak regulasi keamanan data mengharuskan penerapan mekanisme autentikasi yang dinamis dan adaptif. MFA adaptif membantu bisnis memenuhi persyaratan regulasi yang berlaku dengan lebih efektif.

Implementasi MFA dalam Bisnis

Mengimplementasikan MFA adalah langkah penting dalam meningkatkan keamanan bisnis Anda. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk memastikan implementasi MFA berjalan dengan efektif.

Langkah-langkah Mengimplementasikan MFA

Menyusun Kebijakan Keamanan yang Kuat

Langkah pertama dalam mengimplementasikan MFA adalah menyusun kebijakan keamanan yang kuat dan komprehensif. Kebijakan ini harus mencakup aturan dan prosedur tentang kapan dan bagaimana MFA harus digunakan. 

Pastikan kebijakan tersebut jelas dan transparan agar semua karyawan memahami pentingnya dan cara menggunakan MFA. Kebijakan ini juga harus menentukan jenis verifikasi yang digunakan untuk berbagai situasi dan aplikasi, memastikan bahwa semua titik akses terlindungi dengan baik.

Edukasi dan Pelatihan Karyawan

Edukasi dan pelatihan karyawan adalah kunci untuk penerapan MFA yang sukses. Karyawan perlu memahami pentingnya MFA dan bagaimana menggunakannya dengan benar. Pelatihan ini harus mencakup cara mengelola kredensial mereka, mengenali potensi ancaman keamanan, dan langkah-langkah yang harus diambil jika terjadi insiden keamanan. 

Dengan edukasi yang tepat, karyawan dapat menjadi garis pertahanan pertama dalam menjaga keamanan data bisnis.

Monitoring dan Pemeliharaan Sistem MFA

Setelah implementasi, monitoring dan pemeliharaan sistem MFA sangat penting untuk memastikan keamanannya tetap terjaga. Lakukan pemantauan secara teratur terhadap aktivitas login dan verifikasi MFA di seluruh infrastruktur IT Anda. 

Selain itu, pastikan untuk melakukan pemeliharaan rutin terhadap sistem MFA, termasuk memperbarui perangkat lunak dan memperbaiki kerentanan yang ditemukan. Monitoring yang konsisten membantu mendeteksi dan merespon ancaman dengan cepat.

Mengapa Beralih ke Solusi Marketplace MFA seperti Fazpass?

Mengelola keamanan data di era digital membutuhkan pendekatan yang tepat dan solusi yang andal. Di sinilah Fazpass menjadi pilihan yang tepat. Fazpass menawarkan solusi MFA yang dirancang untuk memberikan keamanan tinggi dengan fleksibilitas dan kemudahan penggunaan.

Kemudahan Integrasi

Fazpass kompatibel dengan berbagai aplikasi dan sistem yang umum digunakan oleh bisnis, sehingga memudahkan proses integrasi tanpa mengganggu operasi bisnis sehari-hari.

Pilihan Metode Autentikasi

Fazpass mendukung berbagai metode autentikasi seperti OTP, push notification, dan biometrik, memungkinkan bisnis memilih metode yang paling sesuai dengan kebutuhan dan preferensi tertentu.

Keamanan 

Dengan teknologi enkripsi canggih, Fazpass memastikan bahwa data sensitif terlindungi dari ancaman siber.

Technical Support

Fazpass menyediakan technical support yang handal dan responsif, membantu dalam mengatasi masalah dengan cepat dan memastikan sistem MFA berjalan dengan optimal.

Pengelolaan OTP dalam Satu Platform

Fazpass dapat mengelola semua One-Time Passwords (OTPs) dalam satu platform, menyederhanakan integrasi dengan sekali klik.

Pengalaman Autentikasi yang Mulus

Fazpass memastikan pengalaman autentikasi yang lebih mulus bagi pengguna tanpa menguras anggaran, menawarkan solusi yang lebih aman dan ramah anggaran.

Beralih ke solusi marketplace MFA seperti Fazpass bukan hanya tentang meningkatkan keamanan, tetapi juga tentang memastikan bahwa bisnis Anda siap menghadapi tantangan keamanan di masa depan. 

Dengan Fazpass, bisnis Anda mendapatkan solusi yang komprehensif dan dapat diandalkan, memberikan perlindungan maksimal terhadap ancaman siber dan menjaga integritas data bisnis Anda.

Tanya Jawab tentang MFA

Apa itu Autentikasi Multi-Faktor (MFA)?

MFA adalah metode keamanan yang memerlukan lebih dari satu bentuk verifikasi untuk mengakses akun atau sistem. Ini biasanya mencakup kombinasi dari sesuatu yang Anda ketahui (kata sandi), sesuatu yang Anda miliki (token fisik atau aplikasi autentikasi), dan sesuatu yang Anda adalah (biometrik seperti sidik jari atau pengenalan wajah). Dengan menggabungkan beberapa faktor ini, MFA membuatnya lebih sulit bagi penjahat siber untuk mendapatkan akses tidak sah.

Mengapa MFA sangat penting bagi bisnis?

Keamanan data dan informasi adalah prioritas utama bagi bisnis di era digital. MFA membantu melindungi informasi sensitif dan mengurangi risiko pelanggaran keamanan dengan menambahkan lapisan perlindungan ekstra. Bahkan jika satu faktor, seperti kata sandi, terkompromi, faktor tambahan memberikan penghalang ekstra yang mencegah akses tidak sah.

Bagaimana cara kerja MFA?

MFA bekerja dengan meminta pengguna untuk memberikan dua atau lebih bukti identitas yang berbeda saat masuk ke akun atau sistem. Contohnya, setelah memasukkan kata sandi, pengguna mungkin harus memasukkan kode yang dikirim ke ponsel mereka atau memverifikasi identitas mereka melalui sidik jari. Kombinasi ini membuat MFA lebih aman dibandingkan dengan metode verifikasi tunggal.

Apa perbedaan antara 2FA dan MFA?

Two-Factor Authentication (2FA) adalah subset dari MFA yang memerlukan dua bentuk verifikasi. MFA, di sisi lain, dapat mencakup dua atau lebih faktor autentikasi. Sementara 2FA cukup kuat, MFA yang mencakup lebih dari dua faktor dapat memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi, terutama dalam lingkungan bisnis yang memerlukan perlindungan ekstra.

Bagaimana cara memilih metode verifikasi yang tepat untuk MFA?

Pemilihan metode verifikasi tergantung pada kebutuhan dan karakteristik bisnis Anda. Faktor-faktor yang umum digunakan meliputi kata sandi, kode OTP yang dikirim melalui SMS atau email, aplikasi autentikasi, token fisik, dan biometrik. Penting untuk memilih metode yang tidak hanya aman tetapi juga mudah digunakan oleh karyawan.

Bagaimana cara menerapkan MFA dalam bisnis saya?

Langkah pertama adalah memilih solusi MFA yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Setelah itu, buat kebijakan keamanan yang jelas dan edukasi karyawan tentang pentingnya MFA serta cara menggunakannya. Implementasikan MFA secara bertahap di semua sistem dan aplikasi yang digunakan, dan pastikan untuk memantau serta memelihara sistem secara teratur untuk menjaga keamanannya.

Tentang Fazpass

Dapatkan ketenangan pikiran dengan mengamankan setiap transaksi dan pelanggan Anda dengan Fazpass. Kunjungi situs kami sekarang, atau hubungi kami untuk mempelajari lebih lanjut melalui demo gratis hari ini.

Fazpass merupakan penyedia layanan solusi autentikasi multi-faktor yang membantu perusahaan melalui omni channel dan multi-provider hanya dengan satu kali integrasi API.

Related Articles
1 2 3 21
Want to Keep Update on Fazpass Blog & Features?
For information about how Fazpass handles your personal data, please see our privacy policy.
fazpass logo
We are a Multi-Factor Authentication Solution Service Provider that helps enterprises engage with Omnichannel and Multi-Provider with just Single API Integration.
Jl. Delima I No. 10 Kav. DKI Meruya Sel., Kec. Kembangan, Kota Jakarta Barat Daerah Khusus Ibukota Jakarta 11610
ISO 27001FIDO_Alliance_Logo-1 1
crossmenuchevron-downchevron-right